Obat Chlamydia

Chlamydia atau klamidia adalah penyakit menular seksual yang ditularkan melalui hubungan seks tanpa menggunakan kondom. Chlamydia paling sering menjangkiti kaum wanita yang berusia muda, namun penyakit ini bisa menjangkiti baik pria maupun wanita pada segala usia. Penyakit ini bisa menimbulkan gangguan kesehatan yang lebih serius jika tidak segera ditangani dengan tuntas.

Gejala Chlamydia

Kebanyakan kasus chlamydia yang terjadi, awalnya tidak menimbulkan gejala pada penderitanya. Tapi setelah 1-3 pekan usai penularan melalui seks dengan orang yang terinfeksi, biasanya gejala baru akan muncul. Gejala chlamydia yang muncul sering diabaikan karena tidak parah dan segera berlalu. Gejala yang dialami oleh pria berbeda dengan wanita, namun ada satu gejala yang sama-sama dialami baik oleh pria maupun wanita, yaitu rasa nyeri atau sakit yang muncul saat buang air kecil.

Penyakit Clamidia

Penyakit kelamin ini tidak menimbulkan gejala pada sekitar 50 persen penderita pria dan sekitar 50 persennya lagi mengalami gejala, seperti munculnya rasa sakit pada testikel, serta keluarnya cairan berwarna putih kental atau encer dari ujung penis. Infeksi masih terjadi dan bisa ditularkan walau gejala yang dialami sudah hilang.Persentase wanita yang tidak mengalami gejala adalah sekitar 75 persen, dan 25 persen mengalami gejala yang paling umum terjadi seperti terjadi pendarahan saat atau usai melakukan hubungan seks dan mengeluarkan cairan vagina yang tidak biasa. Selain itu, ada juga yang mengalami menstruasi lebih berat dari biasanya, pendarahan di antara masa menstruasi, dan perut bagian bawah terasa sakit.

Chlamydia tidak hanya menginfeksi alat kelamin, tapi bisa juga menjangkiti mata dan menyebabkan terjadinya konjungtivitis jika cairan vagina atau sperma yang terinfeksi terkena mata. Mata yang terinfeksi akan terasa perih, bengkak, teriritasi, dan mengeluarkan cairan.

Anus juga bisa terinfeksi dan menimbulkan pendarahan, keluar cairan, serta rasa sakit dan tidak nyaman. Selain itu, tenggorokan juga bisa terinfeksi dan biasanya tidak menimbulkan gejala.

Segera temui dokter jika Anda mengalami gejala seperti yang disebutkan di atas, atau jika pasangan Anda terinfeksi chlamydia.

Penyebab Chlamydia

Bakteri chlamydia trachomatis merupakan penyebab terjadinya penyakit chlamydia yang ditularkan oleh orang yang terjangkit melalui hubungan seksual tanpa menggunakan kondom. Penularan chlamydia bisa melalui seks oral, anal, vaginal, dan saling bersentuhannya alat kelamin. Selain itu, chlamydia juga bisa menular melalui mainan seks yang tidak dilapisi dengan kondom baru atau dicuci bersih setelah digunakan.

Cairan seksual yang keluar dari alat kelamin penderitanya bisa menularkan bakteri ini walaupun tanpa orgasme, ejakulasi, atau penetrasi. Berhubungan seksual dengan banyak orang atau berganti-ganti pasangan, dapat meningkatkan risiko terjangkit chlamydia.

Ibu penderita chlamydia bisa menularkan infeksi pada bayi yang dilahirkannya dan menyebabkan mata menjadi bengkak dan mengeluarkan cairan atau yang disebut dengan konjungtivitis serta radang paru-paru. Oleh karena itu, ketika merencanakan kehamilan atau pada saat awal kehamilan, pastikan Anda tidak sedang mengalami infeksi ini dan jika positif, obati secepat mungkin.

Diagnosis Chlamydia

Chlamydia dapat didiagnosis dengan cara yang mudah dan tidak menimbulkan rasa sakit, yaitu menggunakan alat penyeka yang berbentuk seperti cotton bud atau melalui tes sampel urine. Infeksi yang terdapat di dalam tubuh dapat diketahui dengan cara menganalisis sampel urine di laboratorium.

Komplikasi Chlamydia

Chlamydia dapat menyebar dan menimbulkan gangguan kesehatan jangka panjang jika tidak ditangani dengan tepat. Berikut ini adalah beberapa komplikasi chlamydia yang dapat terjadi pada pasien pria.

  • Epididimitis, yaitu peradangan yang terjadi pada epididimis yang merupakan bagian dari sistem reproduksi pria dan saluran untuk sperma dari testikel. Penyakit ini memiliki gejala membengkaknya epididimis dan menimbulkan rasa nyeri. Jika tidak segera ditangani, infeksi bisa menyebabkan munculnya cairan atau bahkan nanah, dan jika sudah parah bisa menyebabkan kemandulan.
  • Reactive arthritis, yaitu peradangan yang terjadi pada persendian dan lebih banyak menimpa pria dibandingkan wanita. Obat pereda nyeri antiinflamasi non-steroid, seperti ibuprofen, bisa untuk mengendalikan gejala reactive arthritis. Biasanya gejala akan membaik dalam waktu 3 bulan hingga setahun, namun kondisi ini bisa kembali lagi.
  • Uretritis, yaitu peradangan yang terjadi pada saluran pembuangan urine atau uretra. Kondisi ini biasanya memiliki gejala seperti sering dan tidak mampu menahan buang air kecil, terasa sakit atau perih saat buang air kecil, kulup atau ujung penis mengalami iritasi dan terasa sakit, dan ujung penis mengeluarkan cairan kental berwarna putih.
Wanita juga bisa mengalami komplikasi akibat chlamydia seperti berikut ini:
  • Cervicitis, yaitu peradangan yang terjadi pada leher rahim atau serviks. Beberapa gejala cervicitis yang dapat terjadi adalah perut bagian bawah terasa nyeri, sakit saat berhubungan seksual, pendarahan yang terjadi saat atau usai berhubungan seksual, dan pendarahan di antara masa menstruasi.
  • Penyakit radang panggul, yaitu infeksi yang terjadi pada ovarium, rahim dan tuba fallopi. Jika tidak ditangani, kondisi ini bisa meningkatkan risiko kehamilan ektopik atau pertumbuhan janin di luar rahim dan keguguran. Penyakit ini bisa menyebabkan panggul terasa sakit secara terus-menerus dan kemandulan. Kondisi ini bisa dengan mudah ditangani dengan
  • Bartholinitis atau membengkaknya kelenjar Bartholin yang memproduksi cairan pelumas pada wanita saat berhubungan seksual. Kista kelenjar Bartholin dapat terjadi jika kelenjar tersumbat dan mengalami infeksi, serta bisa menyebabkan abses yang terasa sakit saat disentuh, perih, berwarna merah dan bisa menyebabkan demam. Obat antibiotik harus digunakan untuk mengatasi abses yang terinfeksi.
  • Salpingitis, yaitu peradangan yang terjadi pada tuba fallopi yang menyebabkan sel telur dari ovarium sulit untuk menuju rahim dan membuat pasien lebih sulit untuk hamil. Risiko mengalami kehamilan ektopik atau kehamilan di luar rahim akan meningkat, walau tuba fallopi hanya tersumbat sebagian.

Pencegahan Chlamydia

Untuk mencegah penularan penyakit menular seksual, seperti chlamydia, termasuk gonore dan herpes genital, ada beberapa cara yang bisa dilakukan, yaitu menggunakan kondom saat berhubungan seksual dan tidak berbagi penggunaan mainan seks. Pemakaian kondom saat berhubungan seksual tidak 100 persen menghilangkan risiko terkena infeksi, tapi efektif dalam mengurangi risiko terjangkit penyakit menular seksual.

Selain itu, penularan chlamydia juga dapat dicegah dengan cara membatasi pasangan seksual atau setia dengan satu orang pasangan saja. Jika Anda aktif melakukan hubungan seksual dengan lebih dari satu orang, maka Anda dianjurkan melakukan pemeriksaan secara rutin, mengingat chlamydia bisa tidak menimbulkan gejala pada sebagian orang.

PENGOBATAN HERBAL DARI DE NATURE INDONESIA

Cara mengobati klamidia atau chlamydia dengan paket pengobatan herbal dari De nature Indonesia yang sudah terbukti ampuh untuk menyembuhkan keluhan penyakit anda seperti penyakit sipilis, raja singa, kencing nanah gonore dan klamidia yang baru anda alami maupun sudah bertahun-tahun, segera hubungi kami untuk kesembuhan anda di : 0812 2711 9381 Atau 0878 9388 7330.

Obat Herbal Penyakit Chlamydia

Gang Jie & Gho Siah
Paket 1 Obat Chlamydia Rp 295.000 Belum Termasuk Ongkir
Clamidia
Paket 2 Obat Chlamydia Rp 595.000 Belum Termasuk Ongkir
Obat Clamidia
Paket 3 Obat Chlamydia Rp 1.100.000 Free Ongkir Untuk Pulau Jawa

Cara Pemesanan Obat Herbal De Nature Indonesia

Pemesanan lewat SMS silakan ketik :

Nama#Penerima Paket#Alamat Lengakp#Obat Yang Di Pesan#Jumlah Pesanan#No Hp

Contoh :

Nama : Erick Imanuel Saputra, Penerima paket : Erick, Alamat : Jl. Pahlawan No 5 Rt 5/ Rw 4, Majenang,Cilacap,Jawa Tengah 53265, Obat Chlamydia, 1 paket, 0878 9388 xxxx

Kirim ke 0878 9388 7330

No Rekening De Nature Indonesia

Setelah melakukan pembayaran atau transfer antar bank silakan konfirmasi kepada kami bukti transfer atau ketik :

Transfer atas nama#Via Bank apa ke Bank apa#Jumlah transfer

Contoh konfirmasi setelah transfer

A/n : Erick Imanuel Saputra, Via Bank : BCA ke BRI, Jumlah : Rp 320.000

Kirim ke 0878  9388 7330

Custemer Service De Nature Indonesia

PERHATIAN

  • Jika anda masih kurang jelas silahkan hubungi Custemer Service kami langsung via Tlp/SMS
  • Barang DIJAMIN sampai ke rumah anda dengan catatan nama dan alamat lengkap.
  • Hubungi kami apabila menginginkan bukti nomor (resi) pengiriman.
  • Pengiriman pesanan setiap pkl 09-10.00wib
  • Jika pembayaran masuk setelah jasa pengiriman sudah berangkat, pesanan akan dikirim hari berikutnya.

Ongkos Kirim Produk ( Ongkir )

  • Untuk wilayah pulau jawa Rp. 25.000
  • Untuk wilayah luar pulau jawa Rp. 50.000
  • Khusus untuk pulau papua Rp. 100.000
  • Untuk ke luar negeri silakan konfirmasi Custemer Service kami

Melayani Pengiriman Keseluruh, Dalam Negeri Maupun Luar Negeri Pesanan dalam waktu singkat Pasti Sampai ketempat Anda

KEPUASAN PELANGGAN ADALAH PRIORITAS UTAMA KAMI